Monday, February 27, 2012

~Ku Pinta Redha mu ~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Redha-Mu padaku yang kupinta
Redha-Mu padaku yang kupinta
Redha-Mu padaku yang kupinta

Ya Allah, Ya Tuhanku
Tidak kira apa berlaku padaku
Miskin atau kaya, sakit atau sihat
Yang penting adalah redha-Mu, redha-Mu

Redha-Mu padaku amat mahal sekali
Redha-Mu padaku amat mahal sekali
Sebab itu aku meminta selalu

Jika redha-Mu Kau beri padaku
Sekalipun seluruh dunia menghinaku
Aku tak peduli

Walau aku miskin, kurasa bahagia
Apalah ertinya aku kaya
Engkau kan murka apalah ertinya ada nama
Jika Engkau murka

Jika Engkau murka segalanya tiada
Jika Engkau murka segalanya tiada
Sungguh mahal redha-Mu
Tuhanku

Berilah keredhaan-Mu
Berilah padaku selalu
Kerana itulah aku beramal
Bukan kerana pahala
Bukan kerana fadhilat
Bukan kerana syurga

Tapi inginkan redha-Mu
Untuk keselamatan diriku
Tapi inginkan redha-Mu
Untuk keselamatan diriku

Redha-Mu padaku yang kupinta
Redha-Mu padaku yang kupinta
Redha-Mu padaku yang kupinta
Kupinta selalu

Tuesday, February 21, 2012

Surut dan pasang, mawar dan kumbang..

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


dalam kedinginan malam mencekam,
berwajahkan langit suram ,
aku melangkah diantara butiran pasir yang membenam.

desiran ombak pantai direntap surut berpanjangan
meninggalkan cerita-cerita hampar..

hidup ini tidak selalunya indah,
hidup ini tidak selalunya mudah,
hidup ini adakalanya pahit,
adakalanya sukar , kerana itulah kehidupan..

laut tidak selalu pasang, malam tidak selalu terang.

pun begitu diantara kesuraman , ada bintang yang meneman.
rebutlah bintang yang satu itu , jadikan ia matahari.
menyinar kehidupan yang menjadikan bumi ini hijau.
disulami jingga dan merah kuntum-kuntum bunga.
jadikan kehidupan ini taman mewangi,
mawar dan kumbang keriangan..

itulah kehidupan , tautan antara malam dan siang,
surut dan pasang , mawar dan kumbang,
jangan engkau kesali malam hanya kerana siang
jangan engkau kesali surut hanya kerana pasang,
kerana kehidupan yang sempurna harus begitu..

Tuesday, February 7, 2012

~ Disebalik Air Mata Wanita~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


....Assalammualaikum....

Air mata wanita.....

Halus lembut,
begitulah sosok perangai wanita
lemah dan perasa,
itulah peribadi wanita
bijak dan tegas,
contoh keanggunan wanita
airmata...
adalah fitrah yang diberikan kepada wanita

Wanita di beri kekuatan untuk dapat melahirkan, dan mengeluarkan bayi dari rahimnya, walau seringkali pula, ia kerap menerima cerca dari anaknya….

Wanita diberi keperkasaan, yang akan membuatnya tetap bertahan, pantang menyerah, saat semua orang sudah putus asa.

Wanita diberi kesabaran, untuk merawat keluarganya, walau letih, walau sakit, walau lelah, tanpa berkeluh kesah.

Wanita diberi perasaan peka dan kasih sayang, untuk mencintai semua anaknya, dalam keadaan apapun, dan dalam situasi apapun. Walau, tak jarang anak – anaknya itu melukai perasaannya, melukai hatinya. Perasaan ini pula yang akan memberikan kehangatan pada bayi – bayi yang terkantuk menahan lelap dan sentuhan kasih sayangnya akan memberikan kenyamanan saat didekap dengan lembut olehnya.

Wanita diberi kekuatan untuk membimbing suaminya, melalui masa – masa sulit, dan menjadi pelindung baginya. Sebab, bukankah tulang rusuk yang melindungi setiap hati dan jantung agar tak terkoyak ?

Wanita diberi kebijaksanaan dan kemampuan untuk memberikan pengertian dan menyadarkan bahwa, suami yang baik adalah yang tak pernah melukai istrinya. Walau, seringkali pula, kebijaksanaan itu akan menguji kesetiaan yang diberikan kepada suami, agar tetap berdiri, sejajar, saling melengkapi, dan saling menyayangi.

Wanita diberi airmata agar dapat mencurahkan perasaannya. Inilah yang khusus kuberikan kepadanya, agar dapat digunakan kapanpun ia inginkan. Hanya inilah kelemahan yang dimiliki wanita, walaupun sebenarnya, airmata ini adalah airmata kehidupan….

air mata...
titisannya sangat bererti
pernahkah melihat atau mendengar wanita menangis?
saat itulah, wanita menggunakan fitrahnya
namun jangan jadikan tangisan wanita sebagai alasan untuk menyebutnya lemah.
karena bisa jadi disanalah ditemukan energi kekuatan....

Monday, February 6, 2012

~ menangis lah... ~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>

Ya اَللّهُ, mengapa wanita sering menangis?

JawabNYA: Kerana wanita itu unik.
AKU ciptakan ia sebagai makhluk istimewa,

AKU kuatkan bahunya untuk menjaga anak-anaknya,
AKU lembutkan hatinya untuk memberi rasa aman,
AKU kuatkan rahimnya untuk menyimpan benih manusia,
AKU teguhkan peribadinya untuk terus berjuang saat yang lain menyerah,
AKU beri dia naluri utk mencintai anak-anak dalam keadaan apapun,
AKU kuatkan batinnya untuk tetap menyayangi walau dikhianati oleh teman,walau disakiti oleh orang-orang yang ia sayangi

Wanita makhluk kuat, tapi jika satu saat dia menangis itu kerana AKU beri dia air mata utk membasuh luka batin dan memberi kekuatan baru.

Sunday, February 5, 2012

~ Kembalikan Kebenaran~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Dipujok sana menyamar lampu
berbalam mencerah kegelapan
bersinar tapi malap
berteleku seorang hamba
bermunajat mengapai hakikat

Bergemersik desiran angin
membongkah menindih pendengaran
sayup dan sahdu….tiada pilu
Cuma lesu….
tertusuk dengan keujianan
mengosong jiwa pada kebenaran

Mana lagi teman berbicara
meredah kepenghujung berseorangan
berpautan pada janji, berpimpin bertuntun
tiada lagi air bergenang dikelopak mata
tidak lagi melakar hati menyatu kecewa

Kegelisahan bukan santapan
meratap mengeluh bukan igauan
andai dulu beralpa perjanjian
melusuh hampir terhapus
kini bangkit mengirat gengam
bertafakur...akur
perjanjian hakikat kehidupan

Berpinggiran insan hebat
biar berseorangan
rebah dan bangun
melurus jalan berlandasan
bertadah bersyukuran
kepayahan itu milik dugaanNya
kesukaran itu ampunya ujianNya
redha…

Paderi AS gesa boikot Starbucks ?

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


CALIFORNIA 5 Feb. – Seorang paderi Kristian menggesa pengguna supaya memboikot Starbucks ekoran syarikat itu menyokong satu rang undang-undang mengesahkan perkahwinan sejenis di Washington, lapor King 5 News.
Steven Andrew yang juga Presiden Institusi Paderi Kristian Amerika Syarikat (AS) di California berkata, penganut Kristian kecewa dengan tindakan Starbucks yang menentang ajaran Tuhan.
“Starbucks boleh mengikut ajaran Syaitan jika mereka mahu, tetapi paderi-paderi akan membantu menyelamatkan penganut Kristian.
“Adakah anda di pihak Tuhan dan adakah anda sudi membantu AS dirahmati Tuhan?” soal Andrew dalam satu kenyataan.
Menurut Reuters, gesaan memboikot itu dikeluarkan Selasa lalu, sehari sebelum rang undang-undang tersebut dibentang di Dewan Senat Washington.
Institusi Paderi Kristian AS turut meminta penganut Kristian untuk menghentikan penyajian makanan dan minuman jenama itu di majlis-majlis dan kemudahan gereja.
Selain Starbucks, lebih 100 syarikat lain turut menyokong rang undang-undang perkahwinan sejenis itu termasuk Nike, Google dan Microsoft.
Jika rang undang-undang itu diluluskan di Dewan Perwakilan minggu depan, Washington akan menjadi negeri ketujuh di AS yang mengiktiraf perkahwinan sejenis. – AGENSI

~Bila Minda Mula Berkata ~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


DoNt sPeAk nOnSEnSe,,
AiN`t nEeD LetTeR oF cOnSeNt,,
jUsT uSe mY ComMoN SeNsE,,
pLuS a LiTtLe Of My iLLusSiOn,,
aSk FoR nOtHiNg iN ReTuRn,,
aNd ThErE WiLL be nO rEgrETs,,
bUt No OnE WiLL eVeR FoRgEtS,,
tRy To GeTs SoMe ReSpEcT,,
TrY tO aRcIvE ThAt TaRgEts,,
AiNt nO OtHeR ObJeCt,,
AiNt nO oThEr sUbJeCt..
nO oNe Can mAdE mE Mad..
ANd I HaRdLy Can Be Sad,,
StAnD uP FoR mY rIGhT,,
aS lOng As I cAN fIGHt,,
I dOnT kNoW wHy iT HaS tO Be
The sKy iS bLuE & tHe gRaSS iS gReNN,,
I dOnT kNoW wHy iT'S ReaLLy tRuE
oNe pLuS oNe aLwaYs eQuAL tWo..
I dOnT kNoW sO i HaVe tO gUeSS
tHeRe mAyBe tImE wHeN a No mEaNs YeS..
NoW LooK aRoUnd DoES aNybOdY kNoW wHaT gOiNg On..
nOw iT oK ThE WorLD KeeP SpiNnInG AnYWaY..
NOw WhY aSK WhY LOw Is LoW HiGh Is hIgH..
Now JuSt LeT it GO It`S aLLrIgHt iF yOu rEaLY DoNT KnOw...

beCauSe Its All About U ..... =,='

My Little Sunshine . .

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Dulu..dia selalu ada biar pun aku pejam mata..
dulu..dia selalu datang biar pun tak boleh online 24 jam..
dulu dia selalu suka tanya khabar berita..
dulu..dia selalu suka berkongsi cerita biar pun sedang berduka..
masa itu. .masa itu emas mak aku kata..
masa itu..aku memang suka bagai nak gila..
masa itu aku memang tak boleh nak kata apa..
masa itu..bagi aku the best time ever..
sekarang..dia masih ada cuma tanpa khabar berita..
sekarang..makin jauh aku rasa biarpun dia berada di depan mata..
sekarang..sama juga aku masih tak boleh kata apa..
sekarang..aku masih terus mencuba mengeratkan hubungan kita..
aku..memang nak buat dia gembira..
aku..memang niat nak buat dia ketawa ..
aku..suka dia ada..itu je..bukannya nak minta duit belanja..
aku..kalau boleh nak kawan sampai bila bila..
aku..bukan nak marah sesiapa..
aku..paling tak suka mengata..maafkan aku jika ada yang terasa..
bukan niat nak buat dia terasa..ini bukan juga monolog duka..cuma..
aku sayang hubungan kita..cuma aku nak keadaan kembali biasa..
kepada yang masih terus membaca..terima kasih tak terhingga..
doakan kami bahagia..aku dan dia bukan nak berumah tangga ..cukup sekadar kawan sampai bila bila..


Saturday, February 4, 2012

~ Salam Maulidur Rasul ~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


SABAN tahun umat Islam menyambut tarikh keramat ini. Kelahiran yang membawa berjuta rahmat untuk sekalian alam. Tanggal 12 Rabiulawal kalendar hijriah laungan selawat pasti kedengaran.

Betapa indahnya lantunan itu, namun timbul persoalan kenapa ia semakin pudar ditelan arus kemodenan? Wahai generasi baru pemangkin masyarakat kini, ayuh bangkitlah kenalilah siapakah kekasih ALLAH ini. Salamun alaika ya Rasulullah!.

‘Selagi hayat dikandung badan,’ antara ungkapan menerjah cuping telinga dan jelas membawa maksud begitu mendalam kerana roda putaran kehidupan manusia akan terus berputar selagi mana masih ada hayat atau nyawa.

Putaran itu membawa seribu satu memori, kenangan yang dikenali sebagai sejarah dan seribu satu iktibar dikenali dengan pedoman. Setiap sejarah dihasilkan dipadu pada satu tarikh diperingati umpama tugu peringatan. Justeru, Maulidur Rasul juga mempunyai sejarah dan iktibar menjadikan ia begitu signifikan. Rehal bersama Editor Syariah Telaga Biru Sdn Bhd, Amly Asenar, 32, menyingkap situasi ini.


ALLAH, RASUL DAN ISLAM

Sebagai seorang Muslim, catatan diari dalam kehidupannya sudah pasti berpaksikan kepada sejauh mana kefahamannya terhadap ALLAH, Rasul dan Islam. Tiga perkara tersebut pasti memandunya untuk hidup bahagia di dunia dan akhirat.

Amly berkata, kepincangan kehidupan Muslimin hari ini berpunca daripada kurangnya kefahaman terhadap tiga perkataan tadi. Oleh itu, ulama dalam lipatan sejarah sehingga kini tidak pernah jemu dan culas membahaskan serta menulis supaya khazanah mereka dapat memberikan cahaya panduan kepada generasi Islam yang berada dalam kabus kejahilan.

“Tidak pelik jika musuh Islam juga memusatkan serangan mereka kepada generasi Islam melalui tiga perkara itu. Lantas kelihatan di atas pentas dunia ini Muslim beraneka identiti pada perkara yang hanya memerlukan satu identiti.
“Contohnya, dalam perkara ketuhanan, identiti bagi Muslim adalah satu iaitu beriman kepada ALLAH, namun terdapat ‘individu’ Muslim yang memperjuangkan hak kebebasan dalam beragama dan bertuhan. Inilah celoreng kekeliruan yang wujud kesan daripada serangan dan gangguan musuh Islam. Apakah serangan yang paling ampuh?,” soalnya.

Menurutnya, serangan paling berkesan ialah dengan menjauhkan Muslim daripada pencipta-NYA, Rasul dan Islam. Keadaan ini menyebabkan seorang Muslim lupa akan asal-usul pegangan yang utama dan mencukupi dengan bergelar Muslim. Menjadikan Muslim melihat agamanya adalah agama yang selektif dan bebas untuk dicorakkan berdasarkan keinginan dan keperluan. Justeru apakah yang boleh kita lakukan bagi menolak serangan musuh?.

MAULUD SEBAGAI WASILAH

Wasilah bermaksud ikatan dan penghubung. Golongan bukan Islam sengaja menjadikan hari dan tarikh mereka mempunyai signifikan yang dilihat hebat sehingga menjadi ikutan seperti sambutan tahun baru.

Amly berpandangan, manusia dan sambutan tidak dapat dipisahkan lagi. Manusia terutama generasi Y sentiasa ternanti-nanti apa jua tarikh sambutan bagi mengisi kekosongan jiwa mereka. Maka setiap Muslim yang ada kesedaran akan cuba mencari suatu jalan untuk mengembalikan saudara Muslimnya kepada landasan yang sebenar. Justeru, sambutan Maulidur Rasul dilihat mampu dijadikan wasilah yang terbaik.

“Maulidur Rasul bukan ciptaan baru, namun sebenarnya suatu usaha murni boleh memberikan kesan positif jika digunakan dengan tujuan dan cara yang betul.

“Menurut Syeikh Jadul Haq Ali Jadul Haq, ihtifal berasal daripada perkataan Arab yang bermaksud perhatian, ramai dan perkumpulan. Dalam erti kata lain ia bermaksud sambutan. Beliau mengatakan lagi bahawa sambutan adalah sifat tabii manusia bagi mendapatkan kebaikan dan menjauhi perkara yang tidak baik,” katanya.

Maulid pula berasal daripada perkataan Arab bermaksud tarikh kelahiran. Maulidur Rasul bermakna tarikh kelahiran Rasulullah. Walaupun para ulama berbeza pendapat dalam penentuan tarikh kelahiran Baginda, namun penting di sini ialah dipilih satu tarikh yang boleh disambut masyarakat Islam.

Ihtifal Maulid bermaksud suatu sambutan secara besar-besaran pada satu tarikh yang dianggap penting iaitu tarikh kelahiran Rasulullah dengan bertujuan mendapatkan manfaat dan kebaikan daripada perhimpunan tersebut.

Beliau menegaskan, Maulidur Rasul sebenarnya bertujuan mengembalikan dan memugar semula perasaan mencintai Islam yang dibawa Rasulullah, seterusnya membulatkan pengabdian diri kepada TUHAN semesta alam, ALLAH.
Antara tujuan yang hendak dicapai ialah; mencintai ALLAH dan Rasul-NYA, menjadikan Islam sebagai cara hidup dan memahami peranan sebagai Khalifah.

“Apabila tujuan ini berjaya dicapai maka harapan untuk membentuk dan melahirkan remaja Islam yang menjadi penerus kepada tugas Rasulullah dapat direalisasikan.

“Kecintaan kepada ALLAH datang dalam bentuk pakej yang lengkap. Apakah pakej tersebut? Hayatilah firman-NYA yang bermaksud:

“Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi ALLAH maka ikutlah AKU nescaya ALLAH mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu”. (Surah Ali ‘Imran ayat 31),” tambahnya.

KECINTAAN LAMBANG UTUHNYA REMAJA MUSLIM

Beliau lantas mengimbau lipatan sejarah Islam yang banyak mencatatkan kisah keberanian hasil daripada kecintaan sebenar kepada ALLAH dan Rasul-NYA. Antaranya, kisah seorang sahabat Nabi yang bernama Abu Said al-Khudri yang telah pergi bertemu dengan Baginda untuk meminta izin bersama-sama turun berperang dalam Perang Uhud. Beliau ketika itu baru sahaja berumur 13 tahun namun permintaannya ditolak oleh Baginda.

“Kekuatan remaja hari ini disia-siakan kepada perkara yang tidak berfaedah dan mengejar keseronokan semata-mata. Binalah kekuatan dirimu wahai remaja Islam persis remaja Palestin yang berani berhadapan dengan kezaliman Zionis dengan hanya bersenjatakan butiran batu.

“Berteraskan kepada manifestasi kecintaan tadi, maka remaja perlu menjadikan Rasulullah sebagai ikutan mereka yang terbaik. Ketahuilah wahai remaja Islam, tiada kemegahan dan keunggulan selain daripada menjadikan syariat Rasulullah sebagai kompas kehidupan,” katanya.

Menurut Amly, Saidina Umar bin Al-Khatab ada menegaskan: “Kita adalah satu kaum yang telah diberikan kemegahan dengan Islam, maka apabila kita menghendaki kemegahan selain daripada yang ALLAH telah berikan maka ALLAH akan menjadikan kita hina”.

Tarikh hanyalah angka yang tiada sebarang keistimewaan namun jika diselitkan memori dan pedoman ia mampu menjadi tarikh keramat. Rasulullah dirimu sentiasa di hati dan Maulidmu pemugar kealpaan diri.

Kasih Seorang Ibu…

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Lagi kisah novel pendek…
(dari seorang kenalan yang suka cerita sedih buat renungan)

“Nurse, boleh saya tengok bayi saya?” ibu muda yang baru bersalin itu bersuara antara dengar dan tidak kepada seorang jururawat.

Sambil tersenyum jururawat membawakan bayi yang masih merah itu. Si ibu menyambut dengan senyum meleret. Dibuka selimut yang menutup wajah comel itu, diciumnya berkali-kali sebaik bayi tersebut berada dipangkuan.

Jururawat kemudian mengalihkan pandangannya ke luar tingkap. Tidak sanggup dia bertentang mata dengan si ibu yang terperanjat melihat bayinya dilahirkan tanpa kedua-dua cuping telinga.

Namun gamamnya cuma seketika. Dakapan dan ciuman silih berganti sehingga bayi yang sedang lena itu merengek. Doktor bagaimanapun mengesahkan pendengaran bayi itu nor! mal, sesuatu yang cukup mengembirakan si ibu.



Masa terus berlalu…

Pulang dari sekolah suatu tengahari, anak yang tiada cuping telinga itu yang kini telah memasuki alam persekolahan menangis memberitahu bagaimana dia diejek rakan-rakan. “Mereka kata saya cacat,” katanya kepada si ibu.

Si ibu menahan sebak. Dipujuknya si anak dengan pelbagai kata semangat. Si anak menerimanya dan dia muncul pelajar cemerlang dengan menyandang pelbagai jawatan di sekolah. Bagaimanapun tanpa cuping telinga, si anak tetap merasa rendah diri walaupun si ibu terus memujuk dan memujuk. Ayah kanak-kanak itu bertemu doktor. “Saya yakin dapat melakukannya jika ada penderma,” kata pakar bedah. Bermulalah suatu pencarian bagi mencari penderma yang sanggup berkorban.

Setahun berlalu…

“Anakku, kita akan menemui doktor hujung minggu ini. Ibu dan ayah telah mendapatkan seorang penderma, tapi dia mahu dirinya dirahsiakan, ” kata si ayah. Pembedahan berjalan lancar dan akhirnya si anak muncul sebagai manusia baru, kacak serta bijak. Pelajarannya tambah cemerlang dan rasa rendah diri yang kerap dialaminya hilang.

Rakan-rakan memuji kecantikan parasnya. Si anak cukup seronok, bagaimanapun dia tidak mengabaikan pelajaran. Pada usianya lewat 20-an, si anak menjawat jawatan tinggi dalam bidang diplomatik.

“Sebelum saya berangkat keluar negara, saya ingin tahu siapakah penderma telinga ini, saya ingin membalas jasanya,” kata si anak berkali-kali. “Tak mungkin,” balas si ayah. “Perjanjian antara ayah dengan penderma itu masih berjalan. Tunggulah, masanya akan tiba.” “Bila?” tanya si anak.


“Akan tiba masanya anakku,” balas si ayah sambil ibunya mengangguk-angguk. Keadaan terus kekal menjadi rahsia bertahun-tahun lamanya.

Hari yang ditunggu tiba akhirnya. Ketika si anak berdiri di sisi keranda ibunya, perlahan-lahan si ayah menyelak rambut ibunya yang kaku.

Gelap seketika pandangan si anak apabila melihat kedua-dua cuping telinga ibunya tiada.



“Ibumu tidak pernah memotong pendek rambutnya,” si ayah berbisik ke telinga anaknya. “Tetapi tiada siapa pernah mengatakan ibumu cacat, dia tetap cantik, pada ayah dia satu-satunya wanita paling cantik yang pernah ayah temui. Tak percaya… tanyalah pada sesiapa pun kenalannya.”

@Kasih Seorang Ibu…@

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>

src="http://2.bp.blogspot.com/-65_cid5Dwgg/Ty0DQF06SVI/AAAAAAAAAIA/HNOuUH1ZZWM/s320/296589_151055594987799_151047751655250_266751_205892176_n.jpg" border="0" alt=""id="BLOGGER_PHOTO_ID_5705219877925177682" />

Lagi kisah novel pendek…
(dari seorang kenalan yang suka cerita sedih buat renungan)

“Nurse, boleh saya tengok bayi saya?” ibu muda yang baru bersalin itu bersuara antara dengar dan tidak kepada seorang jururawat.

Sambil tersenyum jururawat membawakan bayi yang masih merah itu. Si ibu menyambut dengan senyum meleret. Dibuka selimut yang menutup wajah comel itu, diciumnya berkali-kali sebaik bayi tersebut berada dipangkuan.

Jururawat kemudian mengalihkan pandangannya ke luar tingkap. Tidak sanggup dia bertentang mata dengan si ibu yang terperanjat melihat bayinya dilahirkan tanpa kedua-dua cuping telinga.

Namun gamamnya cuma seketika. Dakapan dan ciuman silih berganti sehingga bayi yang sedang lena itu merengek. Doktor bagaimanapun mengesahkan pendengaran bayi itu nor! mal, sesuatu yang cukup mengembirakan si ibu.



Masa terus berlalu…

Pulang dari sekolah suatu tengahari, anak yang tiada cuping telinga itu yang kini telah memasuki alam persekolahan menangis memberitahu bagaimana dia diejek rakan-rakan. “Mereka kata saya cacat,” katanya kepada si ibu.

Si ibu menahan sebak. Dipujuknya si anak dengan pelbagai kata semangat. Si anak menerimanya dan dia muncul pelajar cemerlang dengan menyandang pelbagai jawatan di sekolah. Bagaimanapun tanpa cuping telinga, si anak tetap merasa rendah diri walaupun si ibu terus memujuk dan memujuk. Ayah kanak-kanak itu bertemu doktor. “Saya yakin dapat melakukannya jika ada penderma,” kata pakar bedah. Bermulalah suatu pencarian bagi mencari penderma yang sanggup berkorban.

Setahun berlalu…

“Anakku, kita akan menemui doktor hujung minggu ini. Ibu dan ayah telah mendapatkan seorang penderma, tapi dia mahu dirinya dirahsiakan, ” kata si ayah. Pembedahan berjalan lancar dan akhirnya si anak muncul sebagai manusia baru, kacak serta bijak. Pelajarannya tambah cemerlang dan rasa rendah diri yang kerap dialaminya hilang.

Rakan-rakan memuji kecantikan parasnya. Si anak cukup seronok, bagaimanapun dia tidak mengabaikan pelajaran. Pada usianya lewat 20-an, si anak menjawat jawatan tinggi dalam bidang diplomatik.

“Sebelum saya berangkat keluar negara, saya ingin tahu siapakah penderma telinga ini, saya ingin membalas jasanya,” kata si anak berkali-kali. “Tak mungkin,” balas si ayah. “Perjanjian antara ayah dengan penderma itu masih berjalan. Tunggulah, masanya akan tiba.” “Bila?” tanya si anak.


“Akan tiba masanya anakku,” balas si ayah sambil ibunya mengangguk-angguk. Keadaan terus kekal menjadi rahsia bertahun-tahun lamanya.

Hari yang ditunggu tiba akhirnya. Ketika si anak berdiri di sisi keranda ibunya, perlahan-lahan si ayah menyelak rambut ibunya yang kaku.

Gelap seketika pandangan si anak apabila melihat kedua-dua cuping telinga ibunya
tiada.


“Ibumu tidak pernah memotong pendek rambutnya,” si ayah berbisik ke telinga anaknya. “Tetapi tiada siapa pernah mengatakan ibumu cacat, dia tetap cantik, pada ayah dia satu-satunya wanita paling cantik yang pernah ayah temui. Tak percaya… tanyalah pada sesiapa pun kenalannya.”

Friday, February 3, 2012

~ muhasabah lah diri anda ~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Ketika embun masih menyelebungi si pagi, ketika sang mentari masih segan silu menampakkan wajah indah ciptaan-Nya dan ketika irama merdu alam terus memecah kesunyian si pagi, Abdullah Mifzal Audadi masih tetap setia bertasbih memuji nama Tuhan Yang Satu, Allah Ar-Rahman Ar-Rahim. Butir-butir cinta terus mengalir dari kelopak mata seorang hamba Allah yang begitu kerdil disisiNya.

Abdullah yang sebenarnya dihantui suatu perasaan yang membuat hatinya tidak tenteram, yang membuat hatinya kadang-kadang terbang menerawang di awan-awan yang tidak pasti dimana penghujungnya. Titik permasalahan ini ialah Abdullah ketika ini masih mengharapkan dan sentiasa berharap agar dia dan Nur Mardhiah, gadis yang diminatinya suatu hari nanti akan disatukan dengan ikatan cinta yang halal. Meskipun begitu, dia perlu masih menunggu sehingga saat itu tiba dan ketika menunggu saat itu hatinya dilanda kerisauan, takut-takut bunga pujaan nya itu dipetik orang dan yang lebih membuatkan lagi dia takut bunga nya itu dengan rela dipetik orang lain selain dirinya..

Usai bermunajat dan beribadah kepada-Nya, Abdullah membaca sebuah kisah yang terkandung di dalam buku yang dibelinya semalam. Kisah itu benar-benar mengetuk hati Abdullah. ia mengisahkan tentang..

Seorang lelaki memasuki sebuah masjid bukan pada waktu solat, lalu ia menjumpai seorang anak kecil berusia sepuluh tahun sedang melaksanakan solat dengan khusyu'. Ia menunggu hingga anak kecil itu menyelesaikan solatnya, kemudian orang itu mendekatinya dan bertanya.

"Anak siapa wahai anakku?" anak kecil itu menggeleng-gelengkan kepalanya dan menitiskan air mata dipipinya. Kemudian ia mengangkat kepalanya dan berkata, "Wahai pak cik, saya seoranag anak yatim piatu."

Lelaki itu tersentuh sekali hatinya dan berkata, "Mahukah kamu menjadi anak angkatku?"


Anak kecil itu berkata, "Apakah jika aku lapar engkau akan memberiku makanan?" Orang itu menjawab "Ya!!"


Anak kecil itu bertanya lagi,"Apakah jika aku tidak mempunyai pakaian, engkau akan memberiku pakaian?"Orang itu mengangguk dan mengatakan, "Ya!!"


Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menyembuhkanku jika aku sakit?" Orang itu menjawab, "Wahai anakku,aku tidak dapat melakukan itu"


Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menghidupkan ku bila aku mati?" Orang itu menggelengkan kepala. "Aku juga tidak sanggup"

Akhirnya anak itu berkata, "Kalau demikian wahai pak cik,serahkanlah diriku kepada:"Tuhan yang telah menciptakan aku,maka Dialah yang menunjukkan hidayah kepadaku, dan Tuhanku yang Dia memberi makanan dan minum kepadaku dan apabila aku sakit Dialah yang menyembuhkan aku, dan yang akan mematikan aku kemudian akan menghidupkan aku (kembali), dan yang amat ku inginkan akan mengampuni keslahanku pada hari kiamat"
(Surah As-Syu'ara' : 78-82)


Lelaki itu pun diam dan pergi meneruskan urusannya, sedang anak kecil itu berkata, "Aku beriman kepada Allah. Barangsiapa bertwakal kepada Allah nescaya Dia akan memberi kecukupan kepadanya."


Begitulah kisah anak seorang ank kecil yatim piatu yang begitu kuat pergantungannya pada Allah dan begitu tinggi keyakinannya pada kekuasaan dan ketentuan Allah. Dia merasakan cukup hanya Allah tempat dia bergantung dan bertawakal. Sedangkan anak kecil ini begitu yakin akan ketentuan Allah tapi kita sndiri sering takut dan terfikir adakah akan ada rezeki untuk kita pada hari ni, esok dan seterusnya?

Hati Abdullah merintih dengan sebuah penyesalan, dirinya begitu malu dengan kisah anak yatim yang begitu hebat pergantungannya pada Allah itu. Hatinya ditebak perasaan sangat-sangat bersalah, dia tahu bahwa dirinya selama ini seolah-olah mempersoalkan ketentuan illahi, dia kerap memikirkan masa depannya bersama Nur Mardhiah yang sebenarnya bagaikan bayang-bayang yang tiada jaminan untuk muncul sebagai kenyataan. Dia menyesal dan tekad untuk bertawakal sepenuhnya kepada Allah mengenai "harapan masa depan" nya itu namun hati kecilnya utuh mengaharap Allah jodohkan mereka berdua. kisah anak yatim itu benar-benar mengajarkannya erti kesabaran, tawakal dan redha akan setiap jalan takdir yang telah ditentukan oleh-Nya..


Lantas.. jari-jari Abdullah terus mencoretkan sebuah luahan hati di dalam diarinya..




Andai kau tahu. aku juga harap kau tahu
Aku mengharapkanmu menjadi teman hidupku

Namun aku tidak boleh menjamin apa-apa.
Bukan aku yang menulis di lauh mafuz sana .. tapi DIA
DIA, Allah yang menjadikan dirimu dan diriku
di tangan-Nya itu sudah tertulis takdir kita yang kita tidak ketahui

Insya-Allah Jodoh tidak akan lari
jika sudah memang ditakdirkan kita bersama
Biarpun beribu bidadari datang melamar ku
Insya-Allah dirimu tetap untukku
Jika itu yang Allah kehendaki

Jodoh itu seperti rezeki
Dan ku amat berharap dirimulah
akan menjadi rezeki terindah dari Allah buatku
Namun ku insan yang tiada daya dan upaya
melainkan kekuatan yang segalanya datang dariNya

Ku mohon sungguh Ya Allah,
Kuatkanlah imanku dan imannya..
Jika dia benar untukku
Maka dekatkanlah hatiku dengan hatinya di jalan Mu,
Jika dia bukan untukku,
damaikanlah hatiku dengan ketentuan Mu

Coretan hatinya itu benar-benar membuatkan hatinya tenang. Sungguh, bertawakal kepada Allah adalah jalan terbaik untuk keluar daripada kekusutan dan kerisauan.

"Barang sesiapa yang bertaqwa kepada Allah maka Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (bagi permasalahan yang menimpa mereka). Dan juga memberikannya rezeki dari arah yang tak disangka-sangka. " (At-Talaq : 3)

Ketika Menanti Cinta

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>


Ketika embun masih menyelebungi si pagi, ketika sang mentari masih segan silu menampakkan wajah indah ciptaan-Nya dan ketika irama merdu alam terus memecah kesunyian si pagi, Abdullah Mifzal Audadi masih tetap setia bertasbih memuji nama Tuhan Yang Satu, Allah Ar-Rahman Ar-Rahim. Butir-butir cinta terus mengalir dari kelopak mata seorang hamba Allah yang begitu kerdil disisiNya.

Abdullah yang sebenarnya dihantui suatu perasaan yang membuat hatinya tidak tenteram, yang membuat hatinya kadang-kadang terbang menerawang di awan-awan yang tidak pasti dimana penghujungnya. Titik permasalahan ini ialah Abdullah ketika ini masih mengharapkan dan sentiasa berharap agar dia dan Nur Mardhiah, gadis yang diminatinya suatu hari nanti akan disatukan dengan ikatan cinta yang halal. Meskipun begitu, dia perlu masih menunggu sehingga saat itu tiba dan ketika menunggu saat itu hatinya dilanda kerisauan, takut-takut bunga pujaan nya itu dipetik orang dan yang lebih membuatkan lagi dia takut bunga nya itu dengan rela dipetik orang lain selain dirinya..

Usai bermunajat dan beribadah kepada-Nya, Abdullah membaca sebuah kisah yang terkandung di dalam buku yang dibelinya semalam. Kisah itu benar-benar mengetuk hati Abdullah. ia mengisahkan tentang..

Seorang lelaki memasuki sebuah masjid bukan pada waktu solat, lalu ia menjumpai seorang anak kecil berusia sepuluh tahun sedang melaksanakan solat dengan khusyu'. Ia menunggu hingga anak kecil itu menyelesaikan solatnya, kemudian orang itu mendekatinya dan bertanya.

"Anak siapa wahai anakku?" anak kecil itu menggeleng-gelengkan kepalanya dan menitiskan air mata dipipinya. Kemudian ia mengangkat kepalanya dan berkata, "Wahai pak cik, saya seoranag anak yatim piatu."

Lelaki itu tersentuh sekali hatinya dan berkata, "Mahukah kamu menjadi anak angkatku?"


Anak kecil itu berkata, "Apakah jika aku lapar engkau akan memberiku makanan?" Orang itu menjawab "Ya!!"


Anak kecil itu bertanya lagi,"Apakah jika aku tidak mempunyai pakaian, engkau akan memberiku pakaian?"Orang itu mengangguk dan mengatakan, "Ya!!"


Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menyembuhkanku jika aku sakit?" Orang itu menjawab, "Wahai anakku,aku tidak dapat melakukan itu"


Anak kecil itu bertanya lagi, "Apakah engkau akan menghidupkan ku bila aku mati?" Orang itu menggelengkan kepala. "Aku juga tidak sanggup"

Akhirnya anak itu berkata, "Kalau demikian wahai pak cik,serahkanlah diriku kepada:"Tuhan yang telah menciptakan aku,maka Dialah yang menunjukkan hidayah kepadaku, dan Tuhanku yang Dia memberi makanan dan minum kepadaku dan apabila aku sakit Dialah yang menyembuhkan aku, dan yang akan mematikan aku kemudian akan menghidupkan aku (kembali), dan yang amat ku inginkan akan mengampuni keslahanku pada hari kiamat"
(Surah As-Syu'ara' : 78-82)


Lelaki itu pun diam dan pergi meneruskan urusannya, sedang anak kecil itu berkata, "Aku beriman kepada Allah. Barangsiapa bertwakal kepada Allah nescaya Dia akan memberi kecukupan kepadanya."


Begitulah kisah anak seorang ank kecil yatim piatu yang begitu kuat pergantungannya pada Allah dan begitu tinggi keyakinannya pada kekuasaan dan ketentuan Allah. Dia merasakan cukup hanya Allah tempat dia bergantung dan bertawakal. Sedangkan anak kecil ini begitu yakin akan ketentuan Allah tapi kita sndiri sering takut dan terfikir adakah akan ada rezeki untuk kita pada hari ni, esok dan seterusnya?

Hati Abdullah merintih dengan sebuah penyesalan, dirinya begitu malu dengan kisah anak yatim yang begitu hebat pergantungannya pada Allah itu. Hatinya ditebak perasaan sangat-sangat bersalah, dia tahu bahwa dirinya selama ini seolah-olah mempersoalkan ketentuan illahi, dia kerap memikirkan masa depannya bersama Nur Mardhiah yang sebenarnya bagaikan bayang-bayang yang tiada jaminan untuk muncul sebagai kenyataan. Dia menyesal dan tekad untuk bertawakal sepenuhnya kepada Allah mengenai "harapan masa depan" nya itu namun hati kecilnya utuh mengaharap Allah jodohkan mereka berdua. kisah anak yatim itu benar-benar mengajarkannya erti kesabaran, tawakal dan redha akan setiap jalan takdir yang telah ditentukan oleh-Nya..


Lantas.. jari-jari Abdullah terus mencoretkan sebuah luahan hati di dalam diarinya..




Andai kau tahu. aku juga harap kau tahu
Aku mengharapkanmu menjadi teman hidupku

Namun aku tidak boleh menjamin apa-apa.
Bukan aku yang menulis di lauh mafuz sana .. tapi DIA
DIA, Allah yang menjadikan dirimu dan diriku
di tangan-Nya itu sudah tertulis takdir kita yang kita tidak ketahui

Insya-Allah Jodoh tidak akan lari
jika sudah memang ditakdirkan kita bersama
Biarpun beribu bidadari datang melamar ku
Insya-Allah dirimu tetap untukku
Jika itu yang Allah kehendaki

Jodoh itu seperti rezeki
Dan ku amat berharap dirimulah
akan menjadi rezeki terindah dari Allah buatku
Namun ku insan yang tiada daya dan upaya
melainkan kekuatan yang segalanya datang dariNya

Ku mohon sungguh Ya Allah,
Kuatkanlah imanku dan imannya..
Jika dia benar untukku
Maka dekatkanlah hatiku dengan hatinya di jalan Mu,
Jika dia bukan untukku,
damaikanlah hatiku dengan ketentuan Mu

Coretan hatinya itu benar-benar membuatkan hatinya tenang. Sungguh, bertawakal kepada Allah adalah jalan terbaik untuk keluar daripada kekusutan dan kerisauan.

"Barang sesiapa yang bertaqwa kepada Allah maka Allah akan mengadakan baginya jalan keluar (bagi permasalahan yang menimpa mereka). Dan juga memberikannya rezeki dari arah yang tak disangka-sangka. " (At-Talaq : 3)

Thursday, February 2, 2012

~ Andai ini solat terakhirku~

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>



Andai Ini Adalah Solat Terakhirku..

Ya Allah, Andai aku tahu ini adalah solat terakhir ku, Maka aku akan menyempurnakan wudhu dan niat solat ku Akan ku baca ayat Mu dengan penuh penghayatan dan pemahaman Akan ku penuhi sujud ku dengan doa kepada mu Akan ku basahi sajadah ku dengan air mata pengingatan terhadap Mu Akan ku biarkan derai ku mengiringi permohonan ampun ku kepada Mu

Ya Allah, Jika aku tahu ini adalah solat terakhir ku Aku tidak akan pernah menundanya walau hanya sedetik Aku tidak akan menyegerakan rakaat agar solat ku cepat selesai Aku tidak akan pernah terfikir pada urusan dunia yang sering difikiran Sungguh, Aku tidak akan pernah menyiakan kesempatan terakhir ku untuk menganggungkan asma Mu.

Tetapi Ya Allah, Apakah aku tahu, Yang manakah yang akan menjadi solat terakhirku? Tetapi mengapa aku mensia-sia waktu seolah-olah aku akan tetap hidup selamanya Yang manakah yang akan menjadi solat terakhirku?

Ketika semua yang ku lakukan hanya untuk menggugurkan kewajipankuTerburu-buru ku habiskan dialogku dengan Mu Hanya agar aku dapat segera kembali pada urusan dunia Hanya untuk mengagungkan kefanaan
Aku tidak pernah merasa perlu memohon ampunan Mu Aku belum merasa perlu bersyukur atas nafas dari Mu.

Yang manakah yang akan menjadi solat terakhirku?

Ampuni aku Ya Allah…
Astaghfirullah..

Wednesday, February 1, 2012

says:TIPS Awal Sebelum Bertudung Labuh.

expr:id='"post-body-" + data:post.id'>



Assalamualaikum semua .. ^^
tidak salah kalau kite nk berkongsikan? kalau ade sapa2 yg nk memperbaiki diri.. insyaAllah tips ni boleh membantu.. bce la ye..

1) Mulakan dengan memakai stokin kaki & sarung lengan. Biasakan memakai baju yang longgar dan melepasi punggung. Tukarkan penggunaan seluar jeans dengan seluar slack yang longgar.

2) Cari & sertailah kumpulan usrah yang benar. yakni yang diyakini agama naqibah (ketua usrah) nya serta hala tujunya selari dengan syariat. insyaAllah.

3) Perhebatkan langkah menyertai majlis-majlis ilmu seperti kuliah maghrib di Masjid, ceramah-ceramah oleh ustaz/ustazah untuk menambah input dalam diri. InsyaAllah, akan bertemu sahabat-sahabat baru yang baik di majlis-majlis tersebut.

4) Bersungguh-sungguh memperbaiki ibadah-ibadah asas seperti solat, puasa & sebagainya. Boleh rujuk ustaz/ustazah, sahabat2 yang diyakini agama, kitab-kitab fardu ain, ataupun mendengar ceramah-ceramah online (kalau boleh, semua ini seiring).

5) Perbanyakkan membaca al-Quran & mentadabbur (mengkaji) maknanya. Tidak ada gunanya pembacaan al-Quran tanpa memahami isinya. Milikilah tafsir mini sebagai teman karib. :)

6) Apabila hati sudah semakin kuat, yakni semakin sudah yakin dengan pilihan yang dibuat (untuk berhijrah lillahi taala) maka, perlahan-lahanlah mulakan langkah untuk memperbaiki penampilan. Mulalah memakai baju yang menutupi peha (mencecah lutut). Paling popular, T-shirt Muslimah. Namun, hati-hati, seeloknya pastikan ukurannya mencecah lutut kerana T-shirt yang tidak menutupi peha berpotensi untuk menampakkan bentuk peha jika dipakai dengan seluar.

7) Mulakan dengan memakai tudung bidang 50 (melepasi bahu). Pinkan secara lurus. Kalau dipinkan silang ke dada, kelihatan agak singkat. Kebiasaannya muslimah memilih untuk memakai Tudung Turki atau Tudung Mesir.

8) Setelah semakin selesa, mulalah memakai pula tudung Tudung Turki/Mesir/Bawal bidang 60. Tudung jenis ini kebiasaannya labuh mencecah siku & menutupi punggung. Sebenarnya, tudung jenis ini pun sudah memadai untuk menutupi aurat dengan sempurna. Namun, agak renyah sebab penggunaan pin.. ( kalau tudung jahit terus sarung je. lagi mudah kan? ) ^ ^

9) Dalam pada berusaha menjaga penampilan, langkah 1-6 masih dipraktikkan dengan istiqomah (berterusan). Iman ditingkatkan, ibadah diperhebatkan, akhlak dipermantapkan. insyaAllah.

10) Kemudian, setelah bersedia untuk memakai tudung labuh berjahit, bolehlah mulakan dengan berselang-seli dengan Tudung Turki/Mesir bidang 60 sebelum istiqomah dengan tudung labuh berjahit. Serta kurangkan pemakaian seluar serta mengantikannya dengan memakai kain. Memakai t-shirt muslimah dengan kain tidak ada salahnya. Bahkan lebih manis dipandang mata. :) .

insya-Allah...♥

 

Blog Template by YummyLolly.com - Header made with PS brushes by gvalkyrie.deviantart.com
Sponsored by Free Web Space